Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak (Mat 5 : 37).
Search
Arsip Berita
Web
 
Advanced Search
Enhanced by
Home
Arsip
Dunia
Afrika & Timur Tengah
Amerika
Asia-Pasifik
Eropa
Gereja
Ministri
Misi
Pendidikan
Budaya
Masyarakat
Hidup
Teknologi
Editorial
Customer Service
Info Iklan
Media Kit
Bookmark
Interaktif
Hubungi Kami
Kristiani Pos
Tentang Kami
Syarat dan Kondisi
Administrasi
 
 
Home > Asia-Pacific  > Ph
 

Beberapa Uskup Filipina Nyatakan Dukungan untuk Kebijakan Ekonomi Alternatif

Tindakan Lebih Diperlukan Daripada Dialog

Tuesday, May. 17, 2005 Posted: 4:46:44PM PST

Beberapa uskup Filipina menyatakan dukungannya terhadap kebijakan-kebijakan ekonomi alternatif karena adanya kenyataan bahwa masyarakat Filipina "semakin marah dan miskin."

Hal itu dinyatakan dalam sebuah konferensi pers untuk memperingati Hari Buruh tanggal 30 April yang lalu, dimana pensiunan Uskup Infanta Mgr Julio Labayen, Uskup Kalookan Mgr Deogracias Iniguez, dan Uskup Novaliches Mgr Antonio Tobias yang bertindak sebagai penasihat rohani untuk Kilusang Makabansang Ekonomiya (KME atau gerakan untuk suatu ekonomi nasionalis) yang dilaporkan UCA News dan dikutip Mirifica.

KME adalah sebuah LSM yang didirikan tahun 2001. Sekitar 3.000 anggotanya yang terdiri atas para ahli ekonomi, dosen, pelaku bisnis, dan anggota-anggota Asosiasi Pemimpin Religius Filipina, yang tersebar di seluruh negeri.

"Kami menuntut pencabutan undang-undang deregulasi minyak, potongan langsung untuk harga produksi minyak, tarif jalan tol, tarif listrik dan air, serta diakhirinya berbagai upaya tanpa akhir untuk memaksakan dan membuat undang-undang pajak tambahan," kata Uskup Labayen, ketika membaca sebuah pernyataan.

Sejak pernyataan itu, terdapat berita-berita bahwa para uskup mengancam akan adanya gerakan besar-besaran menentang pemerintah tersebar di berbagai media cetak dan audio-visual.

"Banyak orang salah mengerti pernyataan kelompok kami," kata Uskup Labayen kepada UCA News, 5 Mei. "Hari itu, untuk menghormati para buruh Filipina, kami hanya menyerukan kembali kegelisahan masyarakat dan meminta adanya perubahan.”

“Bukan hanya kami, para uskup. Banyak orang tengah meminta presiden untuk memperhatikan hal ini. Kenyataannya adalah bahwa masyarakat kini semakin marah dan miskin. Kita sedang duduk di atas puncak gunung api sosial dan pemerintah harus bertindak sekarang.”

Ketiga uskup itu mengatakan, mereka tidak meminta Presiden Gloria Macapagal-Arroyo untuk mundur. "Pernyataan KME yang kami sampaikan merupakan topik dari pandangan-pandangan yang berbeda, tapi bagi kami pesan yang jelas dan sederhana terungkap pada judul," kata Uskup Labayen.

Juru bicara kepresidenan Ignacio Bunye mengatakan pada tanggal 3 Mei, Arroyo berkeinginan untuk mengadakan dialog dengan orang-orang yang mengkritiknya, termasuk para uskup itu. Lanjut Bunye, Presiden Arroyo berkeinginan untuk duduk bersama dan berbicara dengan mereka "yang tidak sepenuhnya memahami" kebijakan ekonominya.

Namun para uskup itu bersikeras bahwa imbauan untuk "suatu ekonomi yang mengutamakan kepentingan nasional" yang mereka dukung itu sesungguhnya telah dibahas oleh para tokoh awam KME dengan Arroyo "sedikitnya dua atau tiga" kali. "Kami telah mengirim sebuah rencana aksi; sebuah alternatif bagi ekonomi sekarang ini yang 60 persen budjet tahunannya untuk membayar utang," kata Uskup Tobias.

"Saya kira dia (Arroyo) mendengarnya. Tetapi kami tidak punya jawaban resmi. Bagaimana seseorang bisa mendengar dan tidak melakukan apa pun?" tanyanya. "Kami mengungkapkan apa yang kami pikirkan tentang situasi negeri ini, termasuk kebijakan-kebijakan ekonomi, sekalipun kami adalah para uskup. Kami harus mengutarakan keprihatinan-keprihatinan kaum miskin."

Next Page: 1 | 2 |


Nofem Dini

 
Dari Asia-Pacific  
Pemerintah China Mengecam Vatikan karena Undang Empat Uskup
Pemerintah RRC yang melarang warga Katoliknya mengakui Paus, menolak sebuah undangan kepada empat uskup China ke Roma, dengan mengatakan hal itu menunjukkan tidak menghormati Beijing. Beijing ...... | more
E-mail
Print-friendly version
Headlines Hari ini
  Friday, Nov. 11 2005 4:07:36PM PST
Tokoh Gereja: Posisi Tawar Umat Kristen Rendah
Kelompok Teroris Diduga Sedang Merancang Teror Malam Natal
Gereja Se-Indonesia Bahas Penutupan Tempat Ibadah
Pdt Damanik Minta Inggris Tekan RI
TPKB Minta SKB Serta Revisinya Dicabut [Photo]
Terpopuler
Terjadinya Penganiayaan Anak Kecil di Gereja Pondok Daud Dibantah
Sidney Mohede:Belajar dari Billy Graham
Penembokan Sekolah Sang Timur
Gus Dur Meminta Walikota Tangerang Memberikan Izin Membangun Gereja
Pelayan Lintas Waktu dan Ruang
9 www.rudiplomirovany.com www.rudiplomirovans.com http://rudiplomirovana.com/--- http://http://rudiplomisty.com/-- http://rudiplomis.com/-- www.rudiplomista.com diploman-doci.com rudiplomista24.com www.rudiplomis24.com www.rudiplomirovan.com http://http://ru-diplomirovanie.com/-- www.ru-diplomirovan.com 9 diploman-doci.com http://https://lands-diplomy.com/specialnosti/stomatolog.html ru-diplomirovans.com www.ru-diplomirovana.com https://ru-diplomirovany.com/--- www.ru-diplomirovanay.com https://ru-diplomirovannie.com/--- http://https://gosznac-diplomy.com/kupit-diplom-v-nizhnem-novgorode 11 http://http://diplomsagroups.com/diplomy-po-specialnosti/diplom-medicinskij.html