Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak (Mat 5 : 37).
Search
Arsip Berita
Web
 
Advanced Search
Enhanced by
Home
Arsip
Dunia
Gereja
Ministri
Misi
Pendidikan
Budaya
Masyarakat
Arsip
NGO
Kasus Pengadilan
Etika & Hak
Agama
Bangsa
Hidup
Editorial
Customer Service
Media Kit
Bookmark
Interaktif
Hubungi Kami
Kristiani Pos
Tentang Kami
Syarat dan Kondisi
Administrasi
 
 
Home > Society  > Right
 

Gus Dur Meminta Walikota Tangerang Memberikan Izin Membangun Gereja

Thursday, Oct. 28, 2004 Posted: 10:00:03AM PST


Warning: getimagesize() [function.getimagesize]: php_network_getaddresses: getaddrinfo failed: Name or service not known in /home2/christianpostid/php_functions/functions.php on line 443

Warning: getimagesize(http://id.christianpost.com/upload_static/society/society_135_0.jpg) [function.getimagesize]: failed to open stream: Success in /home2/christianpostid/php_functions/functions.php on line 443

Warning: getimagesize() [function.getimagesize]: php_network_getaddresses: getaddrinfo failed: Name or service not known in /home2/christianpostid/php_functions/functions.phpon line 452

Warning: getimagesize(http://id.christianpost.com/upload_static/society/society_135_1.jpg) [function.getimagesize]: failed to open stream: Success in /home2/christianpostid/php_functions/functions.phpon line 452

Warning: getimagesize() [function.getimagesize]: php_network_getaddresses: getaddrinfo failed: Name or service not known in /home2/christianpostid/php_functions/functions.phpon line 460

Warning: getimagesize(http://id.christianpost.com/upload_static/society/society_135_2.jpg) [function.getimagesize]: failed to open stream: Success in /home2/christianpostid/php_functions/functions.phpon line 460

Foto : Gus Dur Datangi Sekolah Sang Timur Ingatkan Warga Untuk Tidak Melanggar Konstitusi (www.gusdur.net)

Foto:Pengurus Santa Bernadet Temui Gus Dur dan Hidayat Nurwahid (www.gusdur.net)

Foto: Gus Dur, Hidayat Nurwahid Terima Pengurus Sekolah Sang Timur (www.gusdur.net)



Komitmen mantan Presiden RI, Gus Dur untuk melindungi kaum minoritas dibuktikannya dengan turun langsung membela Yayasan Pendidikan Kristen Sang Timur di Karang Tengah, Tangerang, Senin (25/10). Saat Gus Dur tiba, tembok penghalang yang dibuat untuk memblokir jalan masuk sekolah Kristen dan lokasi pendirian gereja itu, sudah dirubuhkan aparat.

Mungkin karena tahu Bapak akan datang, tembok itu sudah dirubuhkan aparat sejak pagi, kata Zanuba Arifah Chafsoh Rahman alias Yeni, salah satu putri Gus Dur, yang turut meninjau Sang Timur, Senin (25/10) pada wartawan.

Dalam kunjungan itu, Gus Dur juga ditemani aktivis Seto Mulyadi. Kunjungan dimulai 10.00 WIB dan berakhir dua jam kemudian.

Dalam kunjungan itu, Gus Dur melakukan dialog dengan pengelola yayasan, orangtua murid, dan warga sekitar. Sebagian ibu-ibu yang merupakan orangtua murid, menangis saat bercerita kepada Gus Dur bahwa anak-anaknya trauma karena sekolah Katolik itu didemo terus oleh sekelompok massa.

Gus Dur pada kesempatan itu meminta warga agar tidak melakukan tindakan anarkis bila keberatan dengan kegiatan Yayasan Sang Timur. Memblokir jalan tidak dibenarkan karena jalan itu adalah tanah adalah milik negara. Tak ada yang berhak memblokirnya dengan mengklaim itu milik mereka,kata Gus Dur yang datang berkat undangan aktivis lintas agama ini.

Warga diminta memberi akses untuk sekolah bagi anak-anak. Hak anak-anak menuntut ilmu harus dihormati. Kalau misalnya masih keberatan dengan masalah itu, harus dilakukan upaya dialog, sambung mantan presiden ini. Gus Dur juga meminta Walikota Tangerang memberikan izin membangun tempat ibadah (gereja). Alasannya, permintaan izin tersebut sudah diajukan sejak 12 tahun lalu.

Seperti diketahui, peristiwa ini dipicu ketika awal Oktober lalu sekelompok massa mendatangi Sang Timur. Mereka meminta pengurus yayasan untuk menghentikan aktivitasnya, terutama rencana untuk mendirikan tempat ibadah. Bahkan setelah itu massa membangun tembok yang menutup jalan masuk ke lembaga tersebut. Aksi massa tersebut mendapat dukungan masyarakat sekitar karena mereka menilai izin Sang Timur adalah sebagai lembaga pendidikan, bukan tempat ibadah.

Menanggapi aksi massa yang berdemo dan mengancam Sang Timur, Gus Dur berang. Kenapa baru sekarang digembar-gemborkannya, jelas ini berbau politik. Puasa jangan dijadikan ajang politik,imbaunya kepada wartawan di ruang kesusteran Sang Timur Ta-ngerang.

Gus Dur malah meminta masyarakat seharusnya berterima kasih atas pendidikan yang telah diberikan oleh Yayasan Sang Timur.

Gus Dur juga meminta kepada para romo dan suster di Sekolah Sang Timur untuk melanjutkan pendidikan dan mencoba menormalisir keadaan agar kembali seperti semula.

Banser diminta mengamankan daerah ini. Kalau mau main kuat-kuatan ayo adu dengan saya, tantang Gus Dur yang disambut oleh wali murid Sang Timur seraya meneriakkan yel-yel mendukung Gus Dur. Begitu pun jika FPI yang turun tangan, pihak Gus Dur tetap akan menghadapinya.

Jika tempat peribadatan akan dipindahkan, biar pemda yang menentukan. Pihak sekolah diminta tidak usah takut jika ada tindakan-tindakan yang mengarah kekerasan. Biar kita ajukan sampai pe-ngadilan, katanya dengan nada tinggi.

Next Page: 1 | 2 |



 
Dari Society  
Pendeta Sany Lianita Dimakamkan
Para kerabat yang menghadiri pemakaman Pendeta Sany Lianita dan Lusi Mulyani di TPU Tegal Alur, Jakbar, masih bersedih. Pendeta yang memimpin ibadah pelepasan meminta keluarga tidak dendam berkepanjangan.
... | more
E-mail
Print-friendly version
Headlines Hari ini
  Tuesday, Apr. 18 2006 1:31:08PM PST
PGI Anjurkan SKB Dua Menteri Diujicobakan
Paus Serukan Penyelesaian Damai di Irak
"Pastor Amerika" Dapat 'Greatest Honor'
Pesan Paskah 2006 Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia
Paus Serukan Penyelesaian Damai di Irak
Terpopuler
Terjadinya Penganiayaan Anak Kecil di Gereja Pondok Daud Dibantah
Sidney Mohede:Belajar dari Billy Graham
Penembokan Sekolah Sang Timur
Gus Dur Meminta Walikota Tangerang Memberikan Izin Membangun Gereja
Pelayan Lintas Waktu dan Ruang