Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak (Mat 5 : 37).
Search
Arsip Berita
Web
 
Advanced Search
Enhanced by
Home
Arsip
Dunia
Gereja
Arsip
Denominasi
Okumene
Umum
Ministri
Misi
Pendidikan
Budaya
Masyarakat
Hidup
Editorial
Customer Service
Info Iklan
Media Kit
Bookmark
Interaktif
Hubungi Kami
Kristiani Pos
Tentang Kami
Syarat dan Kondisi
Administrasi
 
 
Home > Church  > General
 

Memaknai 100 Tahun Goa Maria Sendangsono

Saturday, Oct. 16, 2004 Posted: 8:00:58PM PST

Kamis (14/10), tempat ziarah Goa Maria Sendangsono yang terletak di Desa Banjaroyo, Kecamatan Kalibawang, Kabupaten Kulon Progo, DI Yogyakarta, begitu ramai. Sejumlah mobil, minibus, dan sepeda motor berjejer parkir di salah satu halaman salah seorang warga setempat.

Bulan Mei dan Oktober seperti sekarang ini merupakan bulan Maria bagi umat Katolik. Hanya saja, seperti dikatakan Martinus Marsik, penduduk Dusun Semagung yang juga menjabat Ketua Paguyuban Tani Sendang Mekar, pada dasarnya Sendangsono terbuka bagi siapa saja yang ingin berkunjung ke sana.

"Ini sesuai dengan misi dan visi awal Sendangsono bahwa Sendangsono akan menjadi sumber hidup dan penyegaran (iman) bagi seluruh umat beriman," kata Romo Ketua Paroki Promasan Issri Purnomo Murtiyanto PR.

Kenyataan itu dipertegas dengan catatan sejarah Sendangsono sendiri. Catatan terkait memperlihatkan, Sendangsono awalnya merupakan tempat pemberhentian (istirahat sejenak) para pejalan kaki dari Kecamatan Borobudur (Magelang) ke Kecamatan Boro (Kulon Progo), atau sebaliknya. Tempat itu banyak dikunjungi karena keberadaan sendang (mata air) yang muncul di antara dua pohon sono.

Kesejukan dan kenyamanan tempat itu ternyata juga dimanfaatkan untuk bertapa oleh sejumlah rohaniwan Buddha dalam rangka mensucikan dan menyepikan diri. Nilai spiritualistik muncul dan menguat seiring dengan adanya kepercayaan yang didasarkan pada suatu legenda bahwa tempat itu juga dihuni Dewi Lantamsari dan putra tunggalnya, Den Baguse Samija.

Dari situ bisa dilihat bahwa sebenarnya nilai rohani Sendangsono sudah terbangun sebelum Gereja Katolik berkarya di tempat itu.

"Nilai pluralitas inilah yang seharusnya tetap dijaga, dilestarikan, dan disesuaikan dengan perkembangan zaman," kata Romo Issri.

KEBERADAAN Sendangsono tak luput dari peran Romo van Lith SJ, rohaniwan asing yang lama tinggal di Pulau Jawa. Hal itu juga menandakan bahwa Sendangsono tidak bisa dilepaskan dari lingkaran sejarah Gereja Katolik di Pulau Jawa mengingat Romo van Lith sendiri merupakan salah satu rohaniwan yang menyebarkan ajaran Katolik di Pulau Jawa.

Pada 14 Desember 1904 silam Romo van Lith membaptis 171 warga setempat dengan air dari kedua pohon sono. Dua puluh lima tahun kemudian, tepatnya tahun 1929, Sendangsono dinyatakan resmi menjadi tempat penziarahan atas usaha Romo JB Prennthaler SJ.

Namun, Sendangsono zaman sekarang ternyata menyimpan satu persoalan lingkungan yang cukup mengkhawatirkan, khususnya bagi petani. Ancaman bencana kekeringan yang rutin melanda lahan pertanian per tahun selalu membayangi dan mengkhawatirkan para petani. Parahnya, kekeringan itu juga terjadi pada sejumlah mata air di sekitar Perbukitan Menoreh.

"Krisis air ini tidak hanya akan mengancam petani Sendangsono, tetapi juga petani Perbukitan Menoreh pada umumnya. Ada pepatah, lungo menyang belik, ning malah kecelik (pergi ke mata air, namun kecewa) karena tidak ada airnya. Diperkirakan, debit air di Sendangsono tidak akan cukup untuk mengairi lahan pertanian dalam jangka dua puluh tahun ke depan," kata F Nangsir Soenanto, petani setempat.

Next Page: 1 | 2 |



 
Dari Church  
PGI : Pemerintah Harus Menjamin Pelaksanaan Hak Beribadah
Persekutuan Gereja Indonesia (PGI) meminta pemerintah untuk cepat mengantisipasi tidak kondusifnya hubungan antarumat beragama dan menjamin pelaksanaan hak-hak ibadah dengan bebas di Tanah Air. Ini adalah ...... | more
E-mail
Print-friendly version
Headlines Hari ini
  Saturday, Nov. 12 2005 12:31:49PM PST
Tokoh Islam dan Kristen Perlu Dialog Jujur
Agama Masih Sering Dijadikan Komoditas Politik
Gereja Se-Indonesia Bahas Penutupan Tempat Ibadah
Pdt Damanik Minta Inggris Tekan RI
PGI : Pemerintah Harus Menjamin Pelaksanaan Hak Beribadah [Photo]
Terpopuler
Terjadinya Penganiayaan Anak Kecil di Gereja Pondok Daud Dibantah
Sidney Mohede:Belajar dari Billy Graham
Penembokan Sekolah Sang Timur
Gus Dur Meminta Walikota Tangerang Memberikan Izin Membangun Gereja
Pelayan Lintas Waktu dan Ruang