Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak (Mat 5 : 37).
Search
Arsip Berita
Web
 
Advanced Search
Enhanced by
Home
Arsip
Dunia
Afrika & Timur Tengah
Amerika
Asia-Pasifik
Eropa
Gereja
Ministri
Misi
Pendidikan
Budaya
Masyarakat
Hidup
Teknologi
Editorial
Customer Service
Info Iklan
Media Kit
Bookmark
Interaktif
Hubungi Kami
Kristiani Pos
Tentang Kami
Syarat dan Kondisi
Administrasi
 
 
Home > Asia-Pacific  > General
 

Kaum Perempuan Tua Berbisnis Untuk Dukung Orang Jompo Dan Miskin

Tuesday, Aug. 17, 2004 Posted: 9:48:05AM PST

HA NO I--Di sebuah paroki di Ha Noi, sekelompok wanita Katolik yang sudah tua membantu mendukung orang-orang jompo dan miskin. Sudah lebih dari satu dekade, kelompok wanita itu mengelola sebuah toko yang menjual benda-benda suci.

Marie Nguyen Thi Dau, Ketua Asosiasi Santa Anna di Paroki Ham Long, mengatakan kepada UCA News, para anggota asosiasi itu mencari uang untuk menolong orang jompo dan miskin sejak 1992.

Dau, 70, mengatakan, asosiasi yang didirikan 1935 itu mempunyai 600 anggota, semuanya berusia 50 atau lebih. Mereka memimpin doa di gereja dan di kelompok-kelompok keluarga untuk memberi teladan baik tentang kehidupan iman dan mendorong anak-anak untuk pergi ke gereja. Pada 26 Juli, mereka merayakan pesta pelindung asosiasi, seperti lazimnya mereka rayakan setiap tahun.

Toko yang terletak di kompleks paroki di ibukota Distrik Hai Ba Trung itu menjual berbagai benda religius Katolik seperti gambar, patung, buku pelajaran agama, rosario, lilin, doa-doa, dan cinderamata.

Dau, manajer toko, mengatakan, toko itu mendapat keuntungan 30 juta dong (US$1,970) per tahun. Tiap bulan, katanya, asosiasi memberi 10 kilogram beras kepada setiap dari 50 orang jompo. Dua pertiga dari orang-orang jompo itu Katolik.

Therese Nguyen Thi Quy, pembantu di toko itu, mengatakan kepada UCA News, para anggota asosiasi itu biasanya membawa beras kepada orang-orang jompo. Mereka memikul sendiri beras itu atau membawanya dengan sepeda. Namun, pada tahun-tahun terakhir ini, anak-anak mereka membantu mengangkut beras dengan sepeda motor.

Quy, 72, mengatakan, pada kesempatan hari raya seperti Natal, Paskah, Tahun Baru Imlek, dan pesta Santa Anna, para anggota asosiasi mengunjungi dan menyerahkan 400 paket hadiah. Paket-paket itu biasanya berisi beras, gula, susu, mie instan, dan sabun, katanya. Para anggota juga memberi sarapan gratis kepada anak-anak setelah Misa pada setiap hari Selasa, lanjutnya.

Pada pesta Santa Anna tahun ini, Dau mengatakan, mereka memberi 400 hadiah untuk anak-anak cacat yang diyakini sebagai korban Agent Orange (racun kimia yang dipakai pasukan Amerika Serikat dalam Perang Vietnam), serta orang-orang sakit dan orang-orang tersingkir.

Dia mengatakan, toko asosiasi itu kini memiliki aset lebih dari 100 juta dong setelah dimulai dengan 500.000 dong yang diberikan kepada mereka oleh almarhum Pastor Joseph Nguyen Van Que, administrator paroki sejak 1952 hingga 1996.

Marie Dao Thi Lieu, 84, salah seorang jompo yang menerima bantuan dari asosiasi itu, mengatakan kepada UCA News, "Jika saya tidak diberi beras sejak Juli, ketika suami saya meninggal, bagaimana saya bisa hidup?" Seorang umat Paroki Ham Long yang tidak memiliki anak mengatakan, para anggota asosiasi itu datang dan menolongnya mencuci pakaian, memasak, dan menghiburnya di kala sakit.

Tran Thi Ty, yang tinggal di sebuah rumah reot, berterima kasih kepada perempuan-perempuan Katolik yang telah memperlakukannya sebagai seorang kerabat dekat dan memberinya beras ketika anak-anaknya sendiri mengabaikannya. Ty mengatakan bahwa dia heran mengapa mereka menolongnya dan kemudian dia tahu bahwa ternyata mereka itu Katolik. "Saya benar-benar menghormati Allah mereka, meskipun saya tidak tahu Allah mereka itu macam apa," katanya.

Next Page: 1 | 2 |



 
Dari Asia-Pacific  
Pemerintah China Mengecam Vatikan karena Undang Empat Uskup
Pemerintah RRC yang melarang warga Katoliknya mengakui Paus, menolak sebuah undangan kepada empat uskup China ke Roma, dengan mengatakan hal itu menunjukkan tidak menghormati Beijing. Beijing ...... | more
E-mail
Print-friendly version
Headlines Hari ini
  Friday, Nov. 11 2005 4:07:36PM PST
Tokoh Gereja: Posisi Tawar Umat Kristen Rendah
Kelompok Teroris Diduga Sedang Merancang Teror Malam Natal
Gereja Se-Indonesia Bahas Penutupan Tempat Ibadah
Pdt Damanik Minta Inggris Tekan RI
TPKB Minta SKB Serta Revisinya Dicabut [Photo]
Terpopuler
Terjadinya Penganiayaan Anak Kecil di Gereja Pondok Daud Dibantah
Sidney Mohede:Belajar dari Billy Graham
Penembokan Sekolah Sang Timur
Gus Dur Meminta Walikota Tangerang Memberikan Izin Membangun Gereja
Pelayan Lintas Waktu dan Ruang