Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak (Mat 5 : 37).
Search
Arsip Berita
Web
 
Advanced Search
Enhanced by
Home
Arsip
Dunia
Afrika & Timur Tengah
Amerika
Asia-Pasifik
Eropa
Gereja
Ministri
Misi
Pendidikan
Budaya
Masyarakat
Hidup
Teknologi
Editorial
Customer Service
Info Iklan
Media Kit
Bookmark
Interaktif
Hubungi Kami
Kristiani Pos
Tentang Kami
Syarat dan Kondisi
Administrasi
 
 
Home > Asia-Pacific  > Ph
 

Kardinal Jaime Sin Penggerak "People Power" Wafat

Salah satu pemimpin spiritual Asia yang penting, Kardinal Jaime Sin, arsitek gerakan arsitek revolusi

Tuesday, Jun. 21, 2005 Posted: 8:39:56PM PST


Uskup Agung Manila Gaudencio Rosales memberkati jasad Kardinal Jaime Sin dalam sebuah misa di Katedral Manila 21 Juni 2005. Kardinal Filipina Jaime Sin, seorang penggerak utama revolusi yang telah menggulingkan dua presiden, wafat Selasa pagi setelah sakit yang lama diderita. ia berusia 76 tahun. (REUTERS/Erik de Castro )

Mantan Presiden Filipina Corazon Aquino melewati peti mati Kardinal Katolik Jaime Sin, sebuah pembela demokrasi luarbiasa yang memainkan sebuah peranan kunci dalam revolusi 'people power' yang menumbangkan dua presiden Filipina, dibaringkan di Katedral Manila, Selasa, 21 Juni 2005. Sin melayani sebagai kompas moral di tengah-tengah mayoritas umat Katolik Filipina, dimana kadang ia mengeluarkan suara-suara vokal, kadang kontroversial mengenai segala hal dari kemiskinan, politik, sampai perang yang dipimpin AS di Irak. Ia suatu kali meminta maaf atas pengabaian gereja terhadap orang miskin. Ia meninggal pada hari Selasa pada usia 76 tahun. (AP Photo/Aaron Favila)

Seorang biarawati Filipina memberikan penghormatan terakhir kepada almarhum Kardinal Jaime Sin di Katedral Manila 21 Juni 2005. Warga Filipina berduka setelah Sin, yang merupakan penggerak utama revolusi yang telah menumbangkan dua presiden Filipina, wafat Selasa pagi setelah lama menderita penyakit. Ia berusia 76 tahun. (REUTERS/Erik de Castro)

Kardinal Jaime Sin, salah satu pemimpin spiritual Asia yang penting, arsitek revolusi "people power" yang telah menggulingkan dua presiden Filipina, meninggal hari ini, 21 Juni 2005, dalam usia 76 tahun.

Kardinal Sin telah lama menderita penyakit parah selama bertahun-tahun dan tidak dapat mewakili Filipina dalam konklaf pemilihan Paus baru pada April silam di Vatikan. Ia pensiun sebagai Uskup Agung Manila pada November 2003.

"Saat saya memasuki sebuah babak baru dalam tahun-tahun kehidupan saya, saya dapat mengatakan dengan rasa syukur bahwa saya telah memberikan yang terbaik dari diri saya kepada Tuhan dan negara," katanya setelah almarhum Paus Yohanes Paulus II menerima pengunduran dirinya. "Saya meminta maaf pada mereka yang mungkin saya lukai atau salah membimbing. Tolong ingat saya dengan kebaikan."

Bapa Jun Sescon, juru bicara Sin, mengatakan kepada radio DZBB bahwa kardinal dimasukkan ke rumah sakit sejak hari Minggu karena menderita demam tinggi dan kegagalan beberapa organ sebelum kematiannya pada hari Selasa pagi.

Sin adalah seorang 'kompas moral' Filipina, dikenal karena suara vokalnya di segala hal, mulai dari pengendalian kelahiran, kemiskinan, politik, sampai perang yang dimulai AS di Irak. Saat ia berbicara, para presiden mendengarkan.

Ia turun dari jabatannya sebagai kepala keuskupan agung Manila yang dilayaninya hampir tiga dekade pada usia 75 tahun. Menurunnya kesehatan memaksanya untuk mengurangi penampilannya, namun ia tetap menjadi seorang penjaga teguh demokrasi di negara itu.

Sin adalah anak ke 14 dari 16 bersaudara dari seorang pedagang Cina dan seorang wanita Filipina. Ia secara resmi ditahbiskan menjadi Uskup Agung Manila di Katedral Manila 19 Maret 1974, merupakan orang pribumi ketiga yang menjadi Uskup Agung Filipina setelah berabad-abad lamanya dipegang oleh orang Spanyol, Amerika dan Irlandia. Pada 24 Mei 1976, Paus Paulus VI menunjuk Sin ke Tahta Suci untuk dibesarkan sebagai salah seorang anggota dari College of Cardinals. Setelah melayani Keuskupan Manila selama 29 tahun kemudian ia pensiun 15 November 2003.

Peristiwa-peristiwa yang terjadi di Filipina dibawah kepemimpinan Presiden Ferdinand Marcos memaksa Sin, untuk terlibat dalam politik di negara itu. Ia menyaksikan perbuatan korupsi, penipuan dan pembunuhan di masa-masa rezim itu peristiwa-peristiwa yang memaksa terjadinya banyak penangkapan orang-orang sipil dan bahkan perang. Sin kemudian meminta seluruh warga Filipina dari semua agama untuk mengikuti ajaran Yesus di Injil dan menggunakan kedamaian untuk mengubah situasi politik di Filipina.

Sin dipanggil oleh warga Filipina tahun 1986 untuk melindungi Fidel Ramos, Wakil Ketua Staf militer saat itu, dan Menteri Pertahanan Juan Ponce Enrile, yang memisahkan diri dari diktator Ferdinand Marcos karena korupsi dan pelanggarannya dalam hak asasi manusia.

Pada saat yang bersamaan, Presiden Marcos and Imelda Marcos, meminta Sin untuk berpihak pada rezim itu. Sin secara hormat meminta mereka untuk membatasi melepaskan kekuatan bersenjata melawan warga yang berdemonstrasi di jalan-jalan di Manila. Presiden Marcos memerintahkan jendral-jendralnya terus melawan barisan pengunjuk rasa, akan tetapi, tank-tank dan barisan prajurit berhenti di jalan-jalan dengan adanya orang-orang yang berlutut sambil berdoa Rosario dan menyanyikan lagu-lagu hymnal kudus. Beberapa prajurit bahkan kemudian ikut serta dalam aksi tersebut. Kardinal Sin nantinya mengatakan ia menjadi yakin bahwa itu adalah sebuah mujizat yang diberikan oleh karena iman pengikut Tuhan dan tiadanya kekerasan.

Next Page: 1 | 2 |


Sandra Pasaribu

 
Dari Asia-Pacific  
Pemerintah China Mengecam Vatikan karena Undang Empat Uskup
Pemerintah RRC yang melarang warga Katoliknya mengakui Paus, menolak sebuah undangan kepada empat uskup China ke Roma, dengan mengatakan hal itu menunjukkan tidak menghormati Beijing. Beijing ...... | more
E-mail
Print-friendly version
Headlines Hari ini
  Friday, Nov. 11 2005 4:07:36PM PST
Tokoh Gereja: Posisi Tawar Umat Kristen Rendah
Kelompok Teroris Diduga Sedang Merancang Teror Malam Natal
Gereja Se-Indonesia Bahas Penutupan Tempat Ibadah
Pdt Damanik Minta Inggris Tekan RI
TPKB Minta SKB Serta Revisinya Dicabut [Photo]
Terpopuler
Terjadinya Penganiayaan Anak Kecil di Gereja Pondok Daud Dibantah
Sidney Mohede:Belajar dari Billy Graham
Penembokan Sekolah Sang Timur
Gus Dur Meminta Walikota Tangerang Memberikan Izin Membangun Gereja
Pelayan Lintas Waktu dan Ruang