Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak (Mat 5 : 37).
Search
Arsip Berita
Web
 
Advanced Search
Enhanced by
Home
Arsip
Dunia
Gereja
Ministri
Misi
Pendidikan
Budaya
Masyarakat
Arsip
NGO
Kasus Pengadilan
Etika & Hak
Agama
Bangsa
Hidup
Editorial
Customer Service
Info Iklan
Media Kit
Bookmark
Interaktif
Hubungi Kami
Kristiani Pos
Tentang Kami
Syarat dan Kondisi
Administrasi
 
 
Home > Society  > Nation
 

Tokoh Agama dan Gus Dur: Hentikan Aksi Penutupan Gereja

"Kita meminta pemerintah bertindak. Kalau pemerintah tak mampu terpaksa umat bertindak sendiri," ujar Gus Dur

Thursday, Aug. 25, 2005 Posted: 6:18:03PM PST

Mantan Presiden KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) dan sejumlah tokoh kerukunan umat beragama meminta ketegasan pemerintah terkait masih terus terjadinya aksi perusakan dan penutupan rumah peribadatan.

"Kita meminta pemerintah bertindak. Kalau pemerintah tak mampu terpaksa umat bertindak sendiri," ujar Gus Dur di gedung PBNU, Jakarta, Selasa.

Hadir juga dalam pertemuan tersebut Presiden International Conference on Religion and Peace (ICRP) Djohan Effendy, Wakil Sekretaris Umum PGI Pendeta Weynata Sairin, Pendeta Jan Sera Aritonang, Pendeta Beny Susetyo, Siti Musdah Mulia (ICRP), tokoh perhimpunan umat Katolik, Buddha dan lainnya.

Pernyataan Gus Dur tersebut menanggapi penutupan paksa beberapa gereja dan rumah peribadatan di Bandung oleh kelompok yang menamakan diri Aliansi Gerakan Anti Pemurtadan (AGAP) dan Barisan Anti Pemurtadan (BAP) yang mengklaim terdiri dari berbagai organisasi masyarakat yang berlabelkan agama seperti Front Pembela Islam (FPI).

Gus Dur menyatakan, penutupan tempat ibadah secara paksa oleh siapa pun bertentangan dengan UUD 1945 pasal 29 ayat 1 dan 2 soal kebebasan menjalankan agamanya.

"Dan yang terjadi di Bandung itu karena aparat setempat tidak memberikan ruang bagi hidup dan berkembangnya umat lain," kata mantan Ketua Umum PBNU tersebut.

Menyangkut ketiadaan ijin yang dijadikan pembenar tindakan perusakan itu, Gus Dur mengatakan, tindakan itu sebenarnya hanyalah tipuan hukum semata karena tidak mungkin ada legalitas bagi rumah-rumah peribadatan itu kalau memang izin tidak diberikan.

"Ini adalah semacam penipuan legal yang sengaja dilakukan untuk tidak memberikan tempat bagi peribadatan di luar yang sudah dikenal oleh para pejabat itu," katanya.

Gereja yang ditutup itu di antaranya Gereja Kristen Kemah Daud (GKKD) di Kecamatan Haurgeulis, Kabupaten Indramayu. Tiga orang Pembina Minggu Ceria di gereja itu yakni dr Rebecca, Ibu Ratna Mala Bangun dan Ibu Ety Pangesti ditahan di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Indramayu.

Lainnya, Gereja Sidang Jemaat Allah (GSJA) dan Gereja Huria Kristen Batak Protestan (HKBP) Perum Gading Tutukan Soreang, Kabupaten Bandung (16 Juli 2005), Gereja Kristen Pasundan (GKP) di Katapang, Kabupaten Bandung (27 Juli 2005), Gereja Isa Almasih (GIA) di Karangroto, Kecamatan Genuk (31 Juli 2005), Gereja Kristen Kemah Daud (GKKD) di Kampung Warung Mekar, Desa Bungursari, Kabupaten Purwakarta (7 Agustus 2005) serta enam gereja di Kompleks Permata Cimahi, Kelurahan Tani Mulya, Kecamatan Ngamprah, Kabupaten Bogor (14 Agustus 2005).

Gereja lainnya yang juga ditutup, yakni Gereja Anglikan, Gereja Sidang Pantekosta, Gereja Pantekosta di Indonesia, GSPdI, GKI Anugrah serta Gereja Bethel Injil Sepenuh. Penutupan gereja tersebut juga diwarnai dengan perusakan sarana lainnya, seperti gedung Taman Kanak-kanak (TK) yang dibangun Gereja Kristen Kemah Daud (GKKD) di Kampung Warung Mekar, Desa Bungursari, Kabupaten Purwakarta.

TK yang telah mengantongi surat izin dari Kepala Desa serta Dinas Setempat ditutup paksa oleh Camat Bungursari atas desakan FPI Purwakarta. Penutupan juga dilakukan terhadap gedung gereja. Akibatnya, 100 jemaat serta anak didik TK yang dikelola Yayasan Dorongan Kasih Bangsa itu kini tidak menentu.

Next Page: 1 | 2 |


Nofem Dini

 
Dari Society  
Poso Mencekam Lagi, Dua Siswi Ditembak di Jalan
Di tengah ketatnya penjagaan aparat keamanan pascapembunuhan terhadap tiga siswi SMA Kristen Poso, Sabtu (29/10) lalu, kekerasan bersenjata kembali terjadi di Kabupaten Poso, Sulawesi Tengah. Hari Selasa ...... | more
E-mail
Print-friendly version
Headlines Hari ini
  Saturday, Nov. 12 2005 11:28:20AM PST
Tokoh Islam dan Kristen Perlu Dialog Jujur
Agama Masih Sering Dijadikan Komoditas Politik
Gereja Se-Indonesia Bahas Penutupan Tempat Ibadah
Pdt Damanik Minta Inggris Tekan RI
PGI : Pemerintah Harus Menjamin Pelaksanaan Hak Beribadah [Photo]
Terpopuler
Terjadinya Penganiayaan Anak Kecil di Gereja Pondok Daud Dibantah
Sidney Mohede:Belajar dari Billy Graham
Penembokan Sekolah Sang Timur
Gus Dur Meminta Walikota Tangerang Memberikan Izin Membangun Gereja
Pelayan Lintas Waktu dan Ruang